Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Balitbangtan Kementerian Pertanian

 
bbpadi

Science

Innovation

Network

 
Anda berada disini:Beranda»Info & Berita»Berita»Workshop Pengendalian Wereng coklat dan Hama Penyakit Utama Padi di BB Padi

Workshop Pengendalian Wereng coklat dan Hama Penyakit Utama Padi di BB Padi

15.04.2013
BBPadi
3803

Workshop Pengendalian Wereng coklat dan Hama Penyakit Utama Padi di BB Padi

15.04.2013
BBPadi
3803

Dr. Made Jana Mejaya - "Workshop wereng coklat ini harus dilaksanakan dengan sungguh-sungguh agar dapat menekan serangan WBC dan dapat mencapai target produksi padi nasional 70,6 juta Ton GKG"

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi pada Selasa, 12 April 2011 mengadakan workshop pengendalian wereng coklat dan hama penyakit utama padi, ini merupakan rencana tindak lanjut (RTL) penyelarasan data serangan hama dan penyakit serta fase pertumbuhan tanaman. Sebagai perwakilan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Ir. Erma Budianto, MS menyampaikan “ Harus dilaksanakan koordinasi dan kerjasama untuk mencapai target produksi padi nasional 70,6 Juta ton GKG pada 2011”.

Hadir perwakilan lima kabupaten diantaranya Dinas Tanaman Pangan Cirebon, Subang, Purwakarta, Karawang, dan Indramayu. Dalam sambutannya Kepala BB Padi mengatakan “Workshop wereng coklat ini harus dilaksanakan dengan sungguh-sungguh agar dapat menekan serangan hama wereng coklat dan dapat mencapai target produksi padi nasional 70,6 Juta ton GKG pada 2011”.

Selain itu Ka. Bid Tanaman Pangan Propinsi Jabar yang mewakili Kepala Dinas Pertanian Propinsi Jabar menyatakan beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam workshop ini yaitu penerapan teknologi pangan di lapangan (pengairan, budidaya dan penanggulangan hama penyakit). Beliau berharap workshop ini dapat memberikan solusi untuk masalah pangan dan menjadi pendukung peningkatan produksi beras. Beliau juga menyampaikan perkembangan produksi pangan di Jawa Barat sangat banyak mengalami kemajuan.

Sampai saat ini Jabar mempunyai nilai tertinggi dalam bidang tanaman pangan. Beliau menambahkan realisasi panen MT 2010/2011 sampai bulan Maret mencapai 822.000 kw/ha, dan rata-rata sudah mencapai 7 ton/ha.

Ir. Erma Budianto, MS mewakili Dirjen Tanaman Pangan menyampaikan bahwa tugas Dinas Tanaman Pangan ini sangat berat, dan oleh karena itu kita harus selalu berkoordinasi dan bekerjasama. dalam meningkatkan produksi beras di tahun 2011. Program peningkatan produksi beras harus dilakukan dengan penuh kesungguhan dengan meningkatkan teknologi untuk menangani hama penyakit utama padi.

OPT (organisme penggangu tanaman) secara khusus dibahas dalam UU No. 5 tahun 2011 (yang ditandatangani pada tanggal 2 Maret 2011) tentang peningkatan produksi beras dan langkah-langkah kongkrit dalam penanganan anomali hama. Beliau menginformasikan bahwa pengamanan produksi beras menghadapi perubahan iklim ekstrim. Apabila petani gagal panen karena fenomena alam seperti banjir, OPT, atau kekeringan, pemerintah akan mengganti kerugian berupa benih, tenaga kerja, dan pupuk. Hal ini merupakan satu antisipasi pemerintah untuk petani yang gagal panen.

Bagikan Konten

Kontak Informasi

  • Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang, Jawa Barat 41256
  • Phone (0260) 520157
  • Fax (0260) 521104
Map Direction BBPADI.
Scan menggunakan
QR Code Reader
 

Statistik Website

Hari ini1163
Hari Kemarin1752
Minggu ini6897
Bulan ini22223
Total Pengunjung2521092
Online saat ini
12

© 2008-2019. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi