Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Balitbangtan Kementerian Pertanian

 
bbpadi

Science

Innovation

Network

 
Anda berada disini:Beranda»Info & Berita»Berita»Tumpangsari Padi Gogo: Tingkatkan Pendapatan Petani Sekitar Hutan

Tumpangsari Padi Gogo: Tingkatkan Pendapatan Petani Sekitar Hutan

14.07.2015
BBPadi
6325

Tumpangsari Padi Gogo: Tingkatkan Pendapatan Petani Sekitar Hutan

14.07.2015
BBPadi
6325

Tanaman tumpangsari padi gogo dapat membantu meningkatkan pendapatan masyarakat sekitar hutan, karena petani mendapat hasil padi sebelum tanaman pokok hutan menutup kanopinya. Bila setelah panen padi gogo diikuti oleh  tanaman palawija yang lebih tahan kering, maka produktivitas lahan lebih meningkat dan pendapatan petani juga meningkat. Pola tanam yang dianjurkan adalah padi gogo diikuti kacang tanah atau kedelai atau kacang hijau dan selanjutnya bila masih ada hujan dapat diiikuti oleh penanaman kacang tunggak atau kacang uci. Penerapan pola tanam berbasis padi gogo yang intensif seperti tersebut, dapat berfungsi sebagai  tindakan konservasi tanah secara vegetatif.

Kontak langsung air hujan secara fisik dengan permukaan tanah akan berkurang karena tertahan oleh daun dan ranting tanaman. Selanjutnya penyerapan air secara perkolasi melalui akar tanaman akan meningkat, sehingga aliran permukaan berkurang dan erosi tanah dapat diminimalkan.

Keuntungan lain dari tanaman tumpangsari adalah; a) tenaga kerja untuk persiapan tanam dan pemeliharaan tanaman pokok menjadi berkurang, b) residu pupuk yang diberikan pada tanaman pangan yang diusahakan dapat dimanfaatkan oleh tanaman pokok hutan, c) terjadi penambahan bahan organik dari sisa atau limbah tanaman pangan, d) tegakan tanaman pokok hutan menjadi lebih baik, e) mengurangi penjarahan tanaman hutan, f). pengembalaan ternak bebas dapat dikurangi (ternak perlu dikandangkan agar tidak merusak tanaman pangan yang diusahakan dan pemeliharaan g) ternak menjadi lebih intensif), serta pupuk organik atau pupuk kandang dapat digunakan sebagai substitusi pupuk anorganik atau sebagai sumber pendapat lain bilamana dijual.

Usaha untuk meningkatan produktivitas lahan dan sekaligus pendapatan petani adalah dengan penerapan pola tanam yang intensif. Bila dilihat dari sebaran pola hujan yang ada, sebetulnya pada areal sekitar KPH Indramayu dapat diusahakan  minimal 2 kali pertanaman setahun. Adapun komoditas yang biasa ditanam setelah padi gogo adalah kacang tanah atau kedelai. Pada beberapa lokasi ada yang bertanam sayuran (kacang panjang atau mentimun) dan ada juga yang bertanam jagung. Sedangkan pada musim ketiga masih dapat ditanami kacang tunggak yang lebih tahan kering tanpa olah tanah.

Dengan pengaturan pola tanam yang intensif, permukaan tanah akan tertutup tanaman sepanjang tahun yang dapat berfungsi sebagai tindakan konservasi tanah secara vegetatif. Keuntungan lain adalah dengan adanya pertanaman sepanjang tahun, lahan tidak akan digembalakan ternak, pertumbuhan gulma akan berkurang dan dengan semakin banyaknya sisa tanaman (jerami) akan menambah kandungan bahan organik tanah. Tindakan peningkatan kandungan bahan organik tanah merupakan kunci keberhasilan pengelolaan lahan kering dalam jangka panjang.

 

Bagikan Konten

Kontak Informasi

  • Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang, Jawa Barat 41256
  • Phone (0260) 520157
  • Fax (0260) 521104
Map Direction BBPADI.
Scan menggunakan
QR Code Reader
 

Statistik Website

Hari ini540
Hari Kemarin1105
Minggu ini1645
Bulan ini17029
Total Pengunjung2626032
Online saat ini
9

© 2008-2019. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi