Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Balitbangtan Kementerian Pertanian

 
bbpadi

Science

Innovation

Network

 
Anda berada disini:Beranda»Info & Berita»Berita»Lahir Varietas Baroma: BBPadi Telah Menjawab Tantangan Untuk Menghasilkan Varietas Padi Tipe Basmati

Lahir Varietas Baroma: BBPadi Telah Menjawab Tantangan Untuk Menghasilkan Varietas Padi Tipe Basmati

24.01.2019
BBPadi
1420

Lahir Varietas Baroma: BBPadi Telah Menjawab Tantangan Untuk Menghasilkan Varietas Padi Tipe Basmati

24.01.2019
BBPadi
1420

Peredaran beras Basmati dikalangan masyarakat menengah keatas di Indonesia semakin hari semakin populer. Hal ini menyebabkan permintaan beras khusus semakin meningkat. Beras tipe Basmati yang selama ini tersedia hanya bisa tumbuh di bagian utara India dan Pakistan, sehingga untuk pemenuhan beras tersebut masih harus impor dan harganya relatif mahal.

Merespon fenomena ini, Kementerian Pertanian melalui Balai Besar Penelitian Tanaman Padi berhasil merakit varietas padi khusus tipe Basmati. Perakitan padi unggul beras Basmati telah dilakukan selama 10 tahun sejak tahun 2007 dengan menggunakan plasma nutfah yang ada, dan telah menghasilkan sejumlah galur harapan dengan hasil setara atau lebih tinggi dari padi tipe Basmati.

Kepala Balai Besar Penelitian Tanaman Padi Dr. Priatna Sasmita dalam keterangannya di sela-sela sidang pelapasan varietas di Hotel Salak, Bogor, Selasa (22/1). menjelaskan bahwa beberapa galur yang diusulkan pada sidang penilaian  varietas tanaman pangan salah satunya adalah varietas tipe Basmati yang merupakan hasil persilangan antara  tetua varietas/galur asal Indonesia dengan Basmati asal Pakistan.

Prosedur perakitan menggunakan metode seleksi Pedigree, Bulk, dan seleksi silang berulang. Hasil persilangan tersebut menghasilkan berbagai galur dan dua  diantaranya merupakan galur harapan yang mempunyai sifat agronomis seperti Basmati namun bisa berdaptasi bagus pada ekosistem di Indonesia dengan potensi hasil tinggi.

“Beras basmati selama ini dikenal sebagai beras aromatik asal India yang memiliki tekstur khas dan hanya bisa dibudidayakan di dataran tinggi, namun demikian, Alhamdulillah kita telah dapat melakukan terobosan bisa merakit varietas baru dengan tipe beras basmati yang dapat ditanam di dataran rendah, tanpa menghilangkan ciri khas tipe basmati, “ jelas Priatna.

Ciri khas dari beras Basmati sendiri yaitu beras agak pera dan ukurannya lebih panjang (1,5-2,0 kali) dibandingkan beras pada umumnya. “Harapannya varietas dengan tipe beras tersebut bisa dikembangkan di Indonesia, dapat memenuhi kebutuhan pasar yang semakin meningkat,” lanjut Priatna.

Lahir Varietas Baroma: BBPadi Telah Menjawab Tantangan Untuk Menghasilkan Varietas Padi Tipe Basmati

Priatna menambahkan bahwa keungulan lain padi tipe basmati hasil rakitan BB Padi adalah potensi hasil bisa mencapai 9,1 t/ha. “Selain itu juga mempunyai index glikemik yang relative rendah dengan tekstur tidak pulen tapi mempunyai aroma harum yang khas dan  memiliki kadar amylose cukup tinggi sekitar 26%, dan agak tahan WBC biotipe 1, tahan HDB kelompok IV dan VIII dan tahan blas ras 173” sambungnya.

Sejak tahun 2017 Balai Besar Peneltian Tanaman Padi telah melakukan uji multilokasi terhadap galur-galur padi tipe Basmati di 17 lokasi di Indonesia. “Pada hari ini disidangkan di hadapan tim peniliai pelepasan varietas, galur yang kami usulkan untuk dilepas menjadi varietas unggul baru, “jelas Dr. Heni Safitri yang merupakan pemulia padi tipe Basmati ini bersama Dr. Buang Abdullah.

Sidang penilaian pelepasan varietas tanaman pangan 2019 yang dilaksanakan bersama Tim Penilai Pelapasan Varietas (TP2V) Tanaman Pangan. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian.

Heni juga menjelaskan tentang tujuan perakitan varietas yang diusulkan untuk dilepas mejadi varietas tersebut. “Tujuan perakitan varietas yang diusulkan adalah menghasilkan varietas yang tahan hama atau penyakit dan menghasilkan beras premium/bermutu baik. Sementara itu, galur-galur yang kami usulkan meliputi 2 galur tipe Basmati, galur padi merah aromatik dan padi merah biasa, galur beras hitam dan galur beras ketan putih,” terang Heni.

Terpisah, Plt. Kepala Badan Litbang Pertanian yang juga adalah Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro saat berkunjung ke BB Padi, Sukamandi, sepekan sebelum pelaksanaan sidang pelepasan, Rabu (16/1) menegaskan bahwa penemuan ini akan meningkatkan potensi ekspor produk pertanian Indonesia. “Jika galur basmati lulus, maka penemuan varietas basmati asli Indonesia ini adalah sesuatu yang spesial dan unik, serta memiliki potensi ekspor yang besar. Ini semakin membuktikan beras kita sangat layak ekspor,” ungkap Syukur.

Bahkan bila dibandingkan beras basmati asal negara aslinya, produktivitas varietas yang dihasilkan oleh BB Padi ini jauh lebih tinggi. Produktivitas varietas Basmati hasil rakitan BB Padi mencapai 8,4 ton per hektare, sementara varietas basmati asli hanya sekitar 5-6 ton per hektare. “Dengan spesifikasi ini, kita bisa melampaui produksi basmati di India,” tandas Syukur.

Syukur tidak lupa memuji peran para peneliti yang terlibat dalam terciptanya calon varietas ini. “Beruntung kita memiliki pemulia tanaman yang tidak hanya pintar dan ulet, tapi juga memiliki kesabaran sehingga akhirnya kita bisa memiliki beragam varietas yang bisa ditanam di berbagai kondisi lahan,” ungkapnya. Varietas yang akan dinamai BAROMA atau Beras Basmati Aromatik, disebut Syukur, sudah menarik minat para investor, termasuk dari kawasan Timur Tengah. (Shr/YBH)

Bagikan Konten

Hashtag

Kontak Informasi

  • Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang, Jawa Barat 41256
  • Phone (0260) 520157
  • Fax (0260) 521104
Map Direction BBPADI.
Scan menggunakan
QR Code Reader
 

Statistik Website

Hari ini698
Hari Kemarin1049
Minggu ini6285
Bulan ini21669
Total Pengunjung2630672
Online saat ini
7

© 2008-2019. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi