BBPadi

ICRR

Indonesian Center for Rice Research

IAARD - Ministry of Agriculture

 
bbpadi

Science

Innovation

Network

 
You are here:Beranda»Info & Berita»Berita»Budidaya Padi dengan Aplikasi R5 di Sidoarjo Perlu Kajian Saintifik

Budidaya Padi dengan Aplikasi R5 di Sidoarjo Perlu Kajian Saintifik

Wednesday, 26 June 2019
Written by Suharna
603
Peneliti BBPadi melakukan observasi pertanaman di lokasi uji coba aplikasi R-5 (Ratun) Komplek Puspo Agro, Desa Jemundo, Kecamatan Taman, Sidoarjo, Jawa Timur, 20.06.2019   (Foto: BBPadi Media)
Peneliti BBPadi melakukan observasi pertanaman di lokasi uji coba aplikasi R-5 (Ratun) Komplek Puspo Agro, Desa Jemundo, Kecamatan Taman, Sidoarjo, Jawa Timur, 20.06.2019 (Foto: BBPadi Media)

Budidaya Padi dengan Aplikasi R5 di Sidoarjo Perlu Kajian Saintifik

Wednesday, 26 June 2019
Written by Suharna
603

Munculnya pemberitaan tentang budidaya padi satu kali tanam lima kali panen dengan aplikasi R-5 disambut baik oleh beberapa kalangan calon pengguna inovasi teknologi padi. Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa menurut beberapa media, ekspose panen uji coba budidaya padi tersebut, dihadiri Gubernur Jawa Timur Khofifa Indar Parawansa (17/6/19).

Selang beberapa hari setelah acara panen oleh Gubernur Jatim, tiga peneliti dari Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian melakukan observasi pertanaman di lokasi uji coba aplikasi R-5 pada lahan seluas 4,5 ha dari total 15 ha, Komplek Puspo Agro, Desa Jemundo, Kecamatan Taman, Sidoarjo, Jawa Timur.

Asbin selaku inventor R-5 dalam diskusinya dengan peneliti BB Padi menjelaskan bahwa produk R-5 merupakan produk "Pembenah Tanah" dengan kandungan utama 90% silikat. Ia sempat menyebutkan silsilah penamaan pembenah tanah R-5 sebagai temuan Asbin, Koos K, Toeloes B.W, dan G. Singh. “Pembenah tanah R-5 merupakan kepanjangan dari R singkatan Revolusi, dan angka 5 merupakan temuan ke-5”, ungkap Asbin salah satu inventor yang berasal dari Batujaya, Karawang, Jawa Barat ini.

Ia sempat menyebutkan kandungan produk pembenah tanah R-5 itu sendiri terdiri dari arang sekam (silika 90%), kapur, perekat, hara mikro, batu-batuan (batu apung, zeolite), dinyatakan sesuai Permentan No. 1 Tahun 2019. Produk ini  dapat menaikkan pH, dan mengikat bakteri-bakteri berbahaya dalam tanah.

Masih menurut Aswin, Ia mengklaim bahwa R-5 dapat  memperbaiki kualitas air (bau, warna, dan kejernihan) dalam waktu 5 jam, bahkan pembenah tanah R-5 dapat meningkatkan pembentukan anakan hingga 50 anakan per rumpun bahkan 100 anakan per rumpun.

Masih ditempat yang sama, Asbin memberikan keterangan singkat tahapan budidaya padi satu kali tanam lima kali panen (Ratun), sebagai berikut;

(1) Panen tanaman utama (awal) dilakukan seperti biasa, dengan tinggi pemotongan panen 15 cm di atas permukaan tanah  (tidak ada pemotongan ulang), (2) Dua hari setelah panen/pemotongan batang, lahan diairi macak-macak setinggi 2 cm, (3) Selanjutnya diaplikasikan R-5 sebanyak 300 kg per ha untuk merangsang pembentukan tunas. R-5 juga diaplikasikan sebelum tanam tanaman pokok; (4) Pada umur 2 minggu setelah tumbuh tunas, diaplikasikan pupuk urea sebanyak 150 kg per ha (50% dari dosis); dan (5) Pada umur 4 minggu setelah tumbuh tunas (dua minggu setelah aplikasi urea) diaplikasikan pupuk phonska sebanyak 150 kg per ha (50% dari dosis). Pemeliharaan fase pertumbuhan selanjutnya (pengairan, penyiangan, pengendalian OPT) relative sama dengan pemeliharaan padi sawah pada umumnya”, terang Aswin kepada peneliti BB Padi yang melakukan observasi dilapangan (20/6/2019)

Menanggapi keterangan inventor R-5 tersebut di atas saat observasi dilapangan, peneliti Agronomi BB Padi Nur Wulan Agustiani mengungkapkan bahwa berdasarkan pengamatan langsung dilapangan, keragaan jumlah anakan pertanaman di lapangan sangat bervariasi.

“Jarak tanam yang digunakan tidak beraturan (17-30cm) yang berdampak terhadap jumlah anakan yang berbeda. Pada jarak tanam yang agak rapat jumlah anakan tersebut menunjukkan cenderung sedikit, sedangkan pada jarak tanam yang lebih lebar jumlah anakan cenderung relative banyak. Kalaupun anakan total dinyatakannya meningkat, namun tidak ada yang mencapai 100 anakan per rumpun dan anakan produktifnya juga hanya berkisar 20–25 per rumpun”, ungkap Wulan

“Sejauh ini, kondisi pertanaman pada fase generative menunjukkan panjang malai relatif pendek, jumlah gabah per malai 101 bulir, dan pengisian gabah tidak sempurna. Kemungkinan besar hasil tanaman ratun jauh lebih rendah dari hasil tanaman pokok (tanaman awal) dan diperkirakan hanya akan mencapai kisaran 3-4 ton/ha, jelasnya.

Dr Rahmini selaku peneliti Hama Penyakit tanaman padi yang turut dalam observasi tersebut menyebutkan dari aspek Organisme Pengganggu Tanaman (OPT). Dari hasil pengamatan, Ia menemukan adanya gejala serangan penggerek batang padi (sundep atau beluk) dan Hawar Daun Bakteri (HDB). Keberadaan OPT tersebut tentu berpotensi juga sebagai dampak dari kontinuitas pertanaman padi budidaya ratun

Kepala BB Padi Dr. Priatna Sasmita dalam wawancara terpisah menegaskan teknologi R-5 masih perlu dikaji lebih lanjut secara saintifik mengingat hasil observasi di lapangan ditemukan kejanggalan- kejanggalan keragaan pertanaman, terkait keberlanjutan tanaman ratun hingga lima generasi, dan potensi hasil, tegasnya. Menurutnya teknik Budidaya Padi Tanam Satu Kali dan Panen Lima Kali ini, secara teknis relatif sama halnya dengan Ratun atau Salibu yang telah dikaji oleh Balitbangtan, dan bedanya teknik ini mengaplikasikan produk R-5 dan pemotongan batang awal setinggi 15 cm.

“Malai lebih pendek, jumlah gabah total per malai lebih sedikit, dan pengisian gabah tidak optimal. Kandungan R-5 yang dinyatakan berupa 90% silika dan 10% hara lainnya, masih perlu diverifikasi lebih lanjut atau dilengkapi dengan data ilmiah dari lembaga pengujian terpercaya, dan dilakukan uji efikasi untuk mengetahui efektifitasnya terhadap kualitas tanah dan air, karena tim tidak dapat membuktikannya hanya secara visual di lapangan”, tegasnya

“Saat ini peneliti kami tengah menyiapkan sampel tanah dan air dari lokasi untuk analisis laboratorium, untuk mengetahui status kesuburan lahannya, sekaligus akan mengkaji lebih lanjut aplikasi R-5  sebagai tindak lanjut membuktikan informasi tentang teknisk budidaya yang sedang viral dibeberapa media akhir-akhir ini,” pungkasnya. (Shr)

Bagikan Konten

Tagged under

Kontak Informasi

  • Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang, Jawa Barat 41256
  • Phone (0260) 520157
  • Fax (0260) 521104
Map Direction BBPADI.
Scan menggunakan
QR Code Reader
 

Statistik Website

Hari ini393
Hari Kemarin693
Minggu ini6026
Bulan ini18109
Total Pengunjung2595926
Online saat ini
6

© 2008-2019. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi