Pengendalian Tungro, Gunakan Varietas Tahan

Tungro merupakan salah satu penyakit utama tanaman padi terpenting di negara-negara Asia tropik, termasuk Indonesia dan merupakan salah satu kendala untuk mencapai stabilitas hasil padi. 

Tingkat keparahan dan kehilangan hasil akibat penyakit tungro tersebut bervariasi tergantung pada beberapa faktor, diantaranya adalah fase tanaman saat terjadinya infeksi, titik infeksi pada tanaman, musim tanam, serta jenis varietas. Semakin muda tanaman terinfeksi, semakin besar prosentase kehilangan hasil yang ditimbulkan.  Apabila serangan penyakit tungro dimulai pada umur vegetatif (1-4 mst) dan jenis varietas yang peka dapat menyebabkan tanaman puso sehingga menimbulkan kerugian yang cukup besar, dan perlu dikendalikan secara efektif dan efisien.

Penyakit tungro disebabkan oleh infeksi kompleks dua virus, Rice tungro bacilliform virus (RTBV) dan Rice tungro spherical virus yang ditularkan oleh wereng hijau, terutama Nephotettix virescens Distant (RTSV).  Gejala penyakit tungro pada daun, khususnya daun yang muda yang terinfeksi virus tungro menunjukkan belang dan klorosis antar tulang daun.  Tipe gejala tungro tersebut disebabkan oleh RTBV, tetapi RTBV hanya dapat ditularkan jika terdapat RTSV.  RTBV menginduksi gejala menguning sampai memerahnya daun, serta pengkerdilan, sedangkan RTSV berperan dalam penularan kedua macam virus melalui wereng hijau.

Penggunaan varietas tahan seperti varietas Inpari 7, Inpari 8, Inpari 9, dan Inpari 36 Lanrang dan Inpari 37 Lanrang merupakan komponen yang sangat penting dalam pengendalian tungro, tetapi cara pengendalian ini temyata menghadapi masalah oleh munculnya strain virus baru yang virulen.  Oleh karena itu, pengujian ketahanan varietas perlu didasarkan pada tingkat virulensi virus.

Archive

Panduan Teknis

Jajar Legowo Super
Panduan Teknologi Budidaya Padi Tanam Benih Langsung (TABELA)
Panduan Teknologi Budidaya Padi SRI
Panduan Teknologi Budidaya Padi SALIBU

Buku

Deskripsi Varietas 2017
Laporan Tahunan 2015
Prosiding Padi 2016 Buku 2
Prosiding Padi 2016 Buku 1

Booklet, Leaflet, Poster

Seminar Nasional dan Gelar Teknologi Varietas Unggul Padi Terbaru
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 43 Agritan GSR
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 42 Agritan GSR
Sistem Bubu Perangkap Tikus TBS dan LTBS 2015

Jajak Pendapat

Dari 6 konten website BBPADI berikut ini, apa yang menjadi konten favorit anda?

Infografis

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Pengendalian Virus Kerdil
Fakta Tentang Wereng: Wereng Batang Coklat
Padi adalah Kehidupan
Segengam Malai Padi akan ku bawa dan tanam di tanah Papua
PENAS XV 2017 Aceh "Padi tumbuh subur dilahan suboptimal"

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Sosial Media

Statistik Website

Hari ini1480
Hari kemarin1567
Minggu ini3047
Bulan ini42663
Jumlah Pengunjung1028873
Online sekarang
30

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Pengendalian Tungro, Gunakan Varietas Tahan

Tungro merupakan salah satu penyakit utama tanaman padi terpenting di negara-negara Asia tropik, termasuk Indonesia dan merupakan salah satu kendala untuk mencapai stabilitas hasil padi. 

Tingkat keparahan dan kehilangan hasil akibat penyakit tungro tersebut bervariasi tergantung pada beberapa faktor, diantaranya adalah fase tanaman saat terjadinya infeksi, titik infeksi pada tanaman, musim tanam, serta jenis varietas. Semakin muda tanaman terinfeksi, semakin besar prosentase kehilangan hasil yang ditimbulkan.  Apabila serangan penyakit tungro dimulai pada umur vegetatif (1-4 mst) dan jenis varietas yang peka dapat menyebabkan tanaman puso sehingga menimbulkan kerugian yang cukup besar, dan perlu dikendalikan secara efektif dan efisien.

Penyakit tungro disebabkan oleh infeksi kompleks dua virus, Rice tungro bacilliform virus (RTBV) dan Rice tungro spherical virus yang ditularkan oleh wereng hijau, terutama Nephotettix virescens Distant (RTSV).  Gejala penyakit tungro pada daun, khususnya daun yang muda yang terinfeksi virus tungro menunjukkan belang dan klorosis antar tulang daun.  Tipe gejala tungro tersebut disebabkan oleh RTBV, tetapi RTBV hanya dapat ditularkan jika terdapat RTSV.  RTBV menginduksi gejala menguning sampai memerahnya daun, serta pengkerdilan, sedangkan RTSV berperan dalam penularan kedua macam virus melalui wereng hijau.

Penggunaan varietas tahan seperti varietas Inpari 7, Inpari 8, Inpari 9, dan Inpari 36 Lanrang dan Inpari 37 Lanrang merupakan komponen yang sangat penting dalam pengendalian tungro, tetapi cara pengendalian ini temyata menghadapi masalah oleh munculnya strain virus baru yang virulen.  Oleh karena itu, pengujian ketahanan varietas perlu didasarkan pada tingkat virulensi virus.

Galeri Video

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi