Budidaya Padi Hasil Tinggi dengan Sistem Tanam Jarwo Ganda

Berbicara mengenai suatu hal yang berhubungan dengan perkembangan inovasi teknologi itu tak akan ada habis habisnya. Tahun demi tahun pasti akan mengalami perkembangan, yang mana tujuan itu adalah tercipta suatu hasil inovasi teknologi yang lebih mutakhir dan mampu membawa perubahan besar.

Belajar dari pengalaman pengembangan inovasi PTT padi sawah, sistem tanam jajar legowo dan teknologi jajar legowo super, peningkatan produksi padi ke depan akan diupayakan melalui pengembangan teknologi budidaya padi irigasi yaitu melalui SISTEM TANAM  “JARWO GANDA” atau yang akan dipopulerkan dengan nama “JARWO MILENIUM”.  

Mungkin nama teknologi ini akan terasa aneh ditelinga kita karena teknologi ini adalah teknologi baru dan belum diperkenalkan ke khalayak umum.  Pada musim tanam I 2017, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BB Padi) telah menginisiasi aplikasi sistem tanam jarwo ganda ini melalui dem-area seluas 5 ha pada lahan sawah irigasi di Kebun Percobaan Sukamandi.

Untuk mendapatkan output produksi yang lebih tinggi, sinergi antar komponen teknologi merupakan hal yang harus digali. Output yang diharapkan bisa memperoleh model produksi hasil tinggi pada ekosistem sawah irigasi 15 ton/ha berdasarkan pendekatan input budidaya.

Sangatlah tidak mudah untuk mencapai target hasil 15 ton/ha, karena syarat utama varietas yang ditanam harus mampu memberikan anakan produktif 15 per rumpun, 150 gabah per malai, 80% kemampuan pengisian gabah dengan bobot 1000 butir gabah rata-rata 26 gram maka minimal populasi yang diperlukan adalah sekitar 313.725 rumpun per ha. Dengan asumsi inilah produksi hasil tinggi bisa tercapai. Perlu diketahui bahwa, pendekatan hasil merupakan perkalian antara kemampuan varietas potensi hasil tinggi menghasilkan malai produktif, jumlah gabah per malai, dan berat gabahnya. Varietas unggul yang ditanam adalah Mekongga, Inpari 30 Ciherang Sub-1, dan Inpari 32 HDB.   

Selain beberapa hal diatas, pengaturan populasi melalui pemilihan sistem tanam perlu diperhatikan, hal ini untuk mendukung kenaikan hasil. Sistem tanam jarwo ganda yang saat ini dilakukan di BB Padi adalah Jarwo Ganda 1, Jarwo Ganda 2 dan modifikasi titik tanam legowo 2:1.

Sistem tanam jarwo ganda 1 (50;25;12,5;5 cm = jumlah populasi 376.470 rumpun/ha) ; jarwo ganda 2 (40;20;10;5 cm = jumlah populasi 571.428 rumpun/ha) ; modifikasi titik tanam legowo 2:1 (50;25;12,5 cm = jumlah populasi 853.332 titik tanam/ha ≈ 213.333 rumpun/ha dimana pada satu titik tanam dimodifikasi menjadi 4 titik tanam yang berdekatan) dan untuk anak petak adalah 3 varietas potensi hasil tinggi. (Shr)

 

Gambar 1.Sistem tanam Jarwo Ganda 1 (50;25;12,5;5 cm)

 

Gambar 2.Sistem tanam Jarwo Ganda 2 (40;20;10;5 cm)

 

Gambar 3.Sistem tanam Modifikasi Titik Tanam Legowo 2:1 (50;25;12,5 cm)

Archive

Panduan Teknis

Teknik Ubinan
Daftar Periksa Budidaya Padi Sawah Lahan Irigasi (Indonesia Rice Check)
Jajar Legowo Super
Panduan Teknologi Budidaya Padi Tanam Benih Langsung (TABELA)

Buku

Deskripsi Varietas 2017
Laporan Tahunan 2015
Prosiding Padi 2016 Buku 2
Prosiding Padi 2016 Buku 1

Booklet, Leaflet, Poster

Seminar Nasional dan Gelar Teknologi Varietas Unggul Padi Terbaru
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 43 Agritan GSR
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 42 Agritan GSR
Sistem Bubu Perangkap Tikus TBS dan LTBS 2015

Jajak Pendapat

Dari 6 konten website BBPADI berikut ini, apa yang menjadi konten favorit anda?

Berita - 37.4%
Galeri Foto - 22%
Galeri Video - 12.1%
Kliping Padi - 13.2%
Publikasi - 4.4%
Tahukah Anda - 11%
The voting for this poll has ended on: 01 Des 2017 - 00:00

Infografis

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Varietas Unggul Baru Untuk Agroekosistem Tertentu
Pengendalian Virus Kerdil
Fakta Tentang Wereng: Wereng Batang Coklat
Padi adalah Kehidupan
Segengam Malai Padi akan ku bawa dan tanam di tanah Papua

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Sosial Media

Statistik Website

Hari ini107
Hari kemarin2156
Minggu ini6918
Bulan ini23543
Jumlah Pengunjung1071890
Online sekarang
12

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Budidaya Padi Hasil Tinggi dengan Sistem Tanam Jarwo Ganda

Berbicara mengenai suatu hal yang berhubungan dengan perkembangan inovasi teknologi itu tak akan ada habis habisnya. Tahun demi tahun pasti akan mengalami perkembangan, yang mana tujuan itu adalah tercipta suatu hasil inovasi teknologi yang lebih mutakhir dan mampu membawa perubahan besar.

Belajar dari pengalaman pengembangan inovasi PTT padi sawah, sistem tanam jajar legowo dan teknologi jajar legowo super, peningkatan produksi padi ke depan akan diupayakan melalui pengembangan teknologi budidaya padi irigasi yaitu melalui SISTEM TANAM  “JARWO GANDA” atau yang akan dipopulerkan dengan nama “JARWO MILENIUM”.  

Mungkin nama teknologi ini akan terasa aneh ditelinga kita karena teknologi ini adalah teknologi baru dan belum diperkenalkan ke khalayak umum.  Pada musim tanam I 2017, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BB Padi) telah menginisiasi aplikasi sistem tanam jarwo ganda ini melalui dem-area seluas 5 ha pada lahan sawah irigasi di Kebun Percobaan Sukamandi.

Untuk mendapatkan output produksi yang lebih tinggi, sinergi antar komponen teknologi merupakan hal yang harus digali. Output yang diharapkan bisa memperoleh model produksi hasil tinggi pada ekosistem sawah irigasi 15 ton/ha berdasarkan pendekatan input budidaya.

Sangatlah tidak mudah untuk mencapai target hasil 15 ton/ha, karena syarat utama varietas yang ditanam harus mampu memberikan anakan produktif 15 per rumpun, 150 gabah per malai, 80% kemampuan pengisian gabah dengan bobot 1000 butir gabah rata-rata 26 gram maka minimal populasi yang diperlukan adalah sekitar 313.725 rumpun per ha. Dengan asumsi inilah produksi hasil tinggi bisa tercapai. Perlu diketahui bahwa, pendekatan hasil merupakan perkalian antara kemampuan varietas potensi hasil tinggi menghasilkan malai produktif, jumlah gabah per malai, dan berat gabahnya. Varietas unggul yang ditanam adalah Mekongga, Inpari 30 Ciherang Sub-1, dan Inpari 32 HDB.   

Selain beberapa hal diatas, pengaturan populasi melalui pemilihan sistem tanam perlu diperhatikan, hal ini untuk mendukung kenaikan hasil. Sistem tanam jarwo ganda yang saat ini dilakukan di BB Padi adalah Jarwo Ganda 1, Jarwo Ganda 2 dan modifikasi titik tanam legowo 2:1.

Sistem tanam jarwo ganda 1 (50;25;12,5;5 cm = jumlah populasi 376.470 rumpun/ha) ; jarwo ganda 2 (40;20;10;5 cm = jumlah populasi 571.428 rumpun/ha) ; modifikasi titik tanam legowo 2:1 (50;25;12,5 cm = jumlah populasi 853.332 titik tanam/ha ≈ 213.333 rumpun/ha dimana pada satu titik tanam dimodifikasi menjadi 4 titik tanam yang berdekatan) dan untuk anak petak adalah 3 varietas potensi hasil tinggi. (Shr)

 

Gambar 1.Sistem tanam Jarwo Ganda 1 (50;25;12,5;5 cm)

 

Gambar 2.Sistem tanam Jarwo Ganda 2 (40;20;10;5 cm)

 

Gambar 3.Sistem tanam Modifikasi Titik Tanam Legowo 2:1 (50;25;12,5 cm)

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi