Jokowi Panen Raya Jarwo Super di HPS ke-36

BOYOLALI – Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyaksikan panen raya Desa Trayu dan Tanjungsari Kecamatan Banyudono, Boyolali, Sabtu (29/10/2016), yang merupakan salah satu rangkaian acara puncak Hari Pangan Sedunia ke-36 di Indonesia.

Panen Padi, salah satunya Inpari 32 HBD ini, dilaksanakan di area persawahan yang ada di dua Desa yaitu Tanjungsari dan Trayu Kecamatan Banyudono, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Lahan potensial milik 230 petani di dua Desa ini mencapai 100 ha.

Rombongan juga melakukan panen ikan di lahan sistem usaha tani minapadi, yang merupakan genangan air sawah untuk budidaya ikan air tawar.

Teknologi Jarwo Super ini dipilih oleh para Petani karena hasil panen di berbagai wilayah pengujian menunjukkan hasil panen yang tinggi, dan diyakini mampu memberikan hasil minimal 10 ton GKG/ha per musim.

Usai menyaksikan panen, Presiden mengatakan bahwa persediaan beras nasional hingga bulan Mei 2017 mendatang telah mencukupi sehingga pemerintah Indonesia berkomitmen tidak akan melakukan impor beras hingga akhir tahun 2016.

"Saya datang ke lokasi persawahan di Boyolali ini ingin melihat hasil dari Inpari 32, yang biasanya kita rata-ratanya hanya 5-5,5 ton per hektar, Inpari 32 bisa sampai 10-11 ton," ujar Presiden Joko Widodo.

Lebih lanjut Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa peningkatan hasil panen yang berlimpah tidak terlepas dari peran benih-benih unggul yang digunakan para petani serta ketersediaan air yang terpenuhi.

Sumber : Badan Litbang Pertanian

Archive

Panduan Teknis

Jajar Legowo Super
Panduan Teknologi Budidaya Padi Tanam Benih Langsung (TABELA)
Panduan Teknologi Budidaya Padi SRI
Panduan Teknologi Budidaya Padi SALIBU

Buku

Laporan Tahunan 2015
Prosiding Padi 2016 Buku 2
Prosiding Padi 2016 Buku 1
Laporan Tahunan 2014

Booklet, Leaflet, Poster

Sistem Bubu Perangkap Tikus TBS dan LTBS 2015
Pengendalian Hama Tikus Terpadu (PHTT) 2015
Poster Inpari 13
Poster Inpari 10

Jajak Pendapat

Dari 6 konten website BBPADI berikut ini, apa yang menjadi konten favorit anda?

Infografis

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Padi adalah Kehidupan
Segengam Malai Padi akan ku bawa dan tanam di tanah Papua
PENAS XV 2017 Aceh "Padi tumbuh subur dilahan suboptimal"
Malai dan Bulir akan membentuk pola makan dan budaya seluruh umat manusia
Teknologi Jarwo Super untuk Kedaulatan Pangan

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Sosial Media

Statistik Website

Hari ini366
Hari kemarin687
Minggu ini1053
Bulan ini28125
Jumlah Pengunjung777765
Online sekarang
25

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Jokowi Panen Raya Jarwo Super di HPS ke-36

BOYOLALI – Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyaksikan panen raya Desa Trayu dan Tanjungsari Kecamatan Banyudono, Boyolali, Sabtu (29/10/2016), yang merupakan salah satu rangkaian acara puncak Hari Pangan Sedunia ke-36 di Indonesia.

Panen Padi, salah satunya Inpari 32 HBD ini, dilaksanakan di area persawahan yang ada di dua Desa yaitu Tanjungsari dan Trayu Kecamatan Banyudono, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Lahan potensial milik 230 petani di dua Desa ini mencapai 100 ha.

Rombongan juga melakukan panen ikan di lahan sistem usaha tani minapadi, yang merupakan genangan air sawah untuk budidaya ikan air tawar.

Teknologi Jarwo Super ini dipilih oleh para Petani karena hasil panen di berbagai wilayah pengujian menunjukkan hasil panen yang tinggi, dan diyakini mampu memberikan hasil minimal 10 ton GKG/ha per musim.

Usai menyaksikan panen, Presiden mengatakan bahwa persediaan beras nasional hingga bulan Mei 2017 mendatang telah mencukupi sehingga pemerintah Indonesia berkomitmen tidak akan melakukan impor beras hingga akhir tahun 2016.

"Saya datang ke lokasi persawahan di Boyolali ini ingin melihat hasil dari Inpari 32, yang biasanya kita rata-ratanya hanya 5-5,5 ton per hektar, Inpari 32 bisa sampai 10-11 ton," ujar Presiden Joko Widodo.

Lebih lanjut Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa peningkatan hasil panen yang berlimpah tidak terlepas dari peran benih-benih unggul yang digunakan para petani serta ketersediaan air yang terpenuhi.

Sumber : Badan Litbang Pertanian

Berita Terbaru

Pentingnya Konservasi Tanah Pertanaman Padi Gogo

Info Teknologi | 21-06-2017 | Hits:214

Pentingnya Konservasi Tanah Pertanaman Padi Gogo

Hama Uret pada Padi Gogo dengan Teknik Seed Treatment

Info Teknologi | 20-06-2017 | Hits:223

Hama Uret pada Padi Gogo dengan Teknik Seed Treatment

Type Ketahanan Tanaman

Info Teknologi | 29-05-2017 | Hits:861

Type Ketahanan Tanaman

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi