Harga Beras dan Jagung Naik, Mentan: Rp 90 T Dinikmati Petani

Jakarta -Kenaikan harga beras dan jagung dalam setahun terakhir ini dinilai positif oleh Menteri Pertanian Amran Sulaiman. Dia mengklaim bahwa kenaikan harga beras dan jagung ini merupakan buah dari kebijakan pengendalian impor yang dilakukan pemerintah.

Dia memperkirakan, sebanyak Rp 70 triliun dinikmati oleh petani karena harga gabah naik sekitar Rp 1.000/kg. Dengan perhitungan produksi padi sekitar 70 juta ton gabah kering giling (GKG), maka kenaikan Rp 1.000 per kg membuat pendapatan petani di seluruh Indonesia naik Rp 70 triliun.

"Harga gabah naik Rp 1.000/kg, produksi 70 juta ton berarti Rp 70 triliun dinikmati petani," kata Amran saat ditemui di Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu (6/1/2016).

Selain itu, kenaikan harga jagung sebesar Rp 1.000/kg diperkirakan membuat pendapatan petani jagung di seluruh Indonesia naik Rp 20 triliun. Perhitungannya adalah produksi jagung sekitar 20 juta ton dikalikan Rp 1.000/kg.

Jika ditambah dengan kenaikan pendapatan petani dari produksi padi sebesar Rp 70 triliun, Amran melanjutkan, maka Rp 90 triliun dinikmati oleh petani.‎

"Harga jagung naik Rp 1.000/kg, 20 juta ton berarti 20 triliun, total (ditambah Rp 70 triliun) jadi Rp 90 triliun," ucapnya.

Hasilnya, kesejahteraan petani meningkat, indikatornya adalah Nilai Tukar Petani (NTP) yang diumumkan Badan Pusat Statistik (BPS).‎

"Hasilnya NTP naik. Dengan ujung pena kita kendalikan impor," tutup Amran.

 (rrd/rrd)

Sumber: finance.detik.com

Archive

Panduan Teknis

Jajar Legowo Super
Panduan Teknologi Budidaya Padi Tanam Benih Langsung (TABELA)
Panduan Teknologi Budidaya Padi SRI
Panduan Teknologi Budidaya Padi SALIBU

Buku

Deskripsi Varietas 2017
Laporan Tahunan 2015
Prosiding Padi 2016 Buku 2
Prosiding Padi 2016 Buku 1

Booklet, Leaflet, Poster

Seminar Nasional dan Gelar Teknologi Varietas Unggul Padi Terbaru
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 43 Agritan GSR
Varietas Padi Green Super Rice (GSR): Inpari 42 Agritan GSR
Sistem Bubu Perangkap Tikus TBS dan LTBS 2015

Jajak Pendapat

Dari 6 konten website BBPADI berikut ini, apa yang menjadi konten favorit anda?

Infografis

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Pengendalian Virus Kerdil
Fakta Tentang Wereng: Wereng Batang Coklat
Padi adalah Kehidupan
Segengam Malai Padi akan ku bawa dan tanam di tanah Papua
PENAS XV 2017 Aceh "Padi tumbuh subur dilahan suboptimal"

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Sosial Media

Statistik Website

Hari ini311
Hari kemarin2036
Minggu ini12092
Bulan ini44911
Jumlah Pengunjung962904
Online sekarang
28

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Harga Beras dan Jagung Naik, Mentan: Rp 90 T Dinikmati Petani

Jakarta -Kenaikan harga beras dan jagung dalam setahun terakhir ini dinilai positif oleh Menteri Pertanian Amran Sulaiman. Dia mengklaim bahwa kenaikan harga beras dan jagung ini merupakan buah dari kebijakan pengendalian impor yang dilakukan pemerintah.

Dia memperkirakan, sebanyak Rp 70 triliun dinikmati oleh petani karena harga gabah naik sekitar Rp 1.000/kg. Dengan perhitungan produksi padi sekitar 70 juta ton gabah kering giling (GKG), maka kenaikan Rp 1.000 per kg membuat pendapatan petani di seluruh Indonesia naik Rp 70 triliun.

"Harga gabah naik Rp 1.000/kg, produksi 70 juta ton berarti Rp 70 triliun dinikmati petani," kata Amran saat ditemui di Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu (6/1/2016).

Selain itu, kenaikan harga jagung sebesar Rp 1.000/kg diperkirakan membuat pendapatan petani jagung di seluruh Indonesia naik Rp 20 triliun. Perhitungannya adalah produksi jagung sekitar 20 juta ton dikalikan Rp 1.000/kg.

Jika ditambah dengan kenaikan pendapatan petani dari produksi padi sebesar Rp 70 triliun, Amran melanjutkan, maka Rp 90 triliun dinikmati oleh petani.‎

"Harga jagung naik Rp 1.000/kg, 20 juta ton berarti 20 triliun, total (ditambah Rp 70 triliun) jadi Rp 90 triliun," ucapnya.

Hasilnya, kesejahteraan petani meningkat, indikatornya adalah Nilai Tukar Petani (NTP) yang diumumkan Badan Pusat Statistik (BPS).‎

"Hasilnya NTP naik. Dengan ujung pena kita kendalikan impor," tutup Amran.

 (rrd/rrd)

Sumber: finance.detik.com

Galeri Video

Kontak Informasi

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

  • Alamat Jl. Raya 9, Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat
  • Telepon (0260) 520157
  • Fax (0260) 520158

Hak Cipta © 2015. Balai Besar Penelitian Tanaman Padi